TERUNGKU KARENAMU; PUISI



Terungku aku, bukan saja karena rutinitas sehari-hari tapi juga rasa yang dalam bahkan membuat mati. Padamu, karenamu.

Rahmia Khoerunnisa